Mitra Water

Solusi Kebutuhan dan Perawatan Air Anda

Harga Air: Potensi Mengurangi Kelangkaan Air

Harga Air Bersih Bervariasi untuk Kebutuhan Air Minum

Potensi Mengurangi Kelangkaan Air

Harga air jika menjelma dalam suatu sistem kebijakan akan berpotensi untuk mengurangi kelangkaan air. Karena peran kunci dalam permintaan pengelola air serta menambah pasokan air, harga air merupakan suatu instrumen kebijakan penting. Hal itu bertujuan untuk menciptakan insentif dapat menjadi konservasi dan mengalokasikan air secara efisien.

Dengan memberikan justifikasi finansial untuk mengembangkan pasokan tambahan kebijakan harga dapat membuat lebih banyak air tersedia untuk pengguna. Hal itu dapat berasal dari pengelolaan sumber konvensional dan tidak konvensional. Sayangnya, kebijakan harga air yang berlaku di banyak negara masih terbilang gagal untuk menjalankan peran penting ini. Berbagai bentuk pendekatan yang salah dan institusi yang tidak sesuai, keduanya yang berakar pada ekonomi politik inilah penyebab utamanya.

Harga Air Bersih Bersubsidi

Negara menyediakan sistem pasokan untuk banyak irigasi dan air rumah tangga dengan tarif bersubsidi. Subsidi tersebut berkaitan karena hal itu akan menghasilkan barang publik berupa ketersediaan pangan yang terjamin, kesehatan masyarakat, atau legitimasi pemerintah. Sebaliknya, biaya air yang rendah dan pemulihan biaya yang buruk menyebabkan menurunnya dana yang tersedia untuk investasi dalam infrastruktur air.

Buruknya investasi infrastruktur air akan berdampak pada perawatan yang buruk dari sistem yang ada dan alokasi air yang tidak efisien. Dari kedua hal tersebut konflik yang berkembang antara mereka yang memiliki dan tak memiliki akses mendapatkan air tidak terhindarkan. Ekonomi dan tekanan politik yang berasal dari masalah ini telah meningkat perdebatan baru tentang kebijakan harga air.

Peran Kebijakan Harga Air Bersih

Secara finansial, penetapan harga air adalah mekanisme utama untuk pemulihan biaya. Secara ekonomi, ini menandakan adanya nilai kelangkaan, biaya kesempatan air dan keputusan alokasi panduan di dalam dan seluruh sub sektor. Fungsi keuangan membutuhkan tarif air untuk menutupi biaya penyediaan penggunaan air. Biaya suplai biasanya terhitung beserta dengan menambahkan biaya operasi dan pemeliharaan serta biaya modal pembangunan sistem. Tetapi, pemulihan biaya penuh juga membutuhkan tarif air. Hal itu berguna untuk mencerminkan biaya yang tidak terlalu menguntungkan pada jangka panjang (biaya penyediaan unit air tambahan termasuk sosial biaya eksternalitas).

Peran ekonomi dan alokasi dari harga air membutuhkan tarif air untuk menangkap nilai kelangkaan (atau produktivitas marjinal /utilitas). Selain itu, kondisi tersebut akan menyamakan biaya peluang (nilai air dalam penggunaan terbaik berikutnya) dari sumber daya di seluruh penggunaan. Saat air berpindah dari penggunaan yang paling tidak produktif ke penggunaan yang paling produktif, tempat, dan titik waktu untuk alokasi yang efisien, akan ada konvergensi nilai kelangkaan, biaya peluang, dan jangka panjang biaya marjinal sumber daya. Sayangnya, konvergensi seperti itu jarang terlihat dalam praktiknya. Peluang yang belum terealisasi masih ada dan tarif air setidaknya dapat melalui proses perencanaan untuk menangkap bagian dari biaya peluang ini. Untuk mewujudkannya, teknologi untuk menyimpan, mengangkut, dan mengirimkan air menjadi sangat penting. Hal tersebut sama pentingnya dengan institusi untuk mengatur pengembangan, alokasi, dan pemanfaatan sumber daya.

Pemulihan Biaya Dan Insentif Ekonomi

Kebijakan penetapan harga tergantung pada metode penetapan harga, sektor, dan negara. Harga air dapat berupa volumetrik (berdasarkan jumlah air yang terpakai) atau tarif rata (berdasarkan luas daerah irigasi atau rumah tangga yang mendapatkan keuntungan). Penetapan harga volumetrik kondusif menciptakan insentif untuk alokasi dan penggunaan yang efisien, tetapi membangun struktur pengiriman air volumetrik biayanya terlalu tinggi. Biaya yang tinggi kerap terjadi terutama pada irigasi dengan permukaan yang luas dan tersebar secara spasial. Hal tersebut kerap menjadi sistem yang melayani banyak petani kecil. Akibatnya, berbasiskan tarif tetap dominan di sebagian besar sistem irigasi. Namun, laju air volumetrik terdapat di banyak tempat sistem pasokan air perkotaan.

Tarif air umumnya lebih tinggi di negara-negara yang parah kelangkaan air (Algeria, Sudan, dan Israel) secara kelembagaan ekonomi air yang maju (seperti Australia dan Israel). Sektor industri dan tenaga listrik dalam suatu negara biasanya membayar tarif air tertinggi dan menerima jumlah yang lebih tinggi. Hal itu mengharuskan pula tingkat layanan yang lebih mahal sepanjang tahun, seperti halnya pengguna domestik. Pertanian membayar paling sedikit, tetapi juga menerima tingkat layanan terendah. Di setiap sektor dan negara, juga terdapat variasi biaya yang luas. Contohnya saja sebagai pengguna domestik pembeli air dari vendor swasta membayar lebih, dari pada yang terhubung ke sistem kota. Contoh lain adalah kolompok petani, yang menerima irigasi dari saluran umum membayar jauh lebih sedikit dari pada yang menerima irigasi dari sumur pribadi.

Peran Investasi Sebagai Faktor Penentu

Pemulihan biaya penuh yang sah baik secara ekonomi maupun persyaratan ekuitas hanya jika pengguna mendapatkan semua manfaat dari investasi. Pada hitungan ini, beberapa berpendapat bahwa karena harga makanan jatuh ketika irigasi meningkatkan produksi pangan, konsumen manfaat, dan tarif air yang lebih tinggi untuk pemulihan biaya penuh dapat berdampak buruk pada pendapatan petani. Tapi ini tidak perlu menjadi kasus karena petani mendapat manfaat dari irigasi Sebagian dari output yang lebih tinggi dan sebagian dari kenaikan harga tanah. Bagaimana pun, jenis pemulihan biaya penuh sedang dalam tahap pertimbangan terhadap banyak konteks tidak mencakup bahkan 10 persen pendapatan tambahan dari irigasi, apalagi apresiasi nilai tanah.

Tarif air masih mendapatkan subsidi bahkan di negara-negara dengan ekonomi air yang relatif matang seperti Australia, Israel, dan Amerika Serikat. Ini berakar pada ekonomi politik air, sebagai kekuatan negara dan kepentingan pengguna sering menentang pengisian biaya air penuh . Akibatnya, jurang pemisah tarif air sangat besar yang kita amati dan harga ekonomi ideal air, yang tercermin dari nilai kelangkaan dan biaya peluangnya. Ini menggambarkan besarnya tugas yang sebenarnya dalam mendesain harga kebijakan yang cukup efektif untuk memainkan, secara bersamaan, peran keuangan dan ekonomi.

Dimensi Kelembagaan Untuk Mengontrol Harga Air

Perdebatan kebijakan semakin terfokus pada ekonomi yang lebih luas dan peran alokasi harga air. Ada yang berkembang mengakui bahwa kebijakan harga air realistis yang menjamin penuh pemulihan biaya dapat layak secara politis hanya jika dirancang untuk bekerja dengan baik dalam peran ekonomi dan alokatifnya. Yang juga sangat signifikan adalah kesadaran yang berkembang bahwa reformasi kelembagaan untuk meningkatkan efektivitas kebijakan harga air sangat diperlukan. Penetapan harga reformasi tidak berakhir dengan menaikkan tarif air. Ini juga melibatkan perilaku perubahan dalam metode dan pendekatan harga dan kreasi dan penguatan institusi pendukung.

Penetapan harga volumetrik, meskipun perlu, tidak cukup memastikan peran ekonomi yang efektif untuk penetapan harga air. Selama tarifnya di bawah biaya pasokan dan produktivitas air dan tidak ada batas atas pengambilan air individu, volumetric harga itu sendiri tidak dapat mencapai pemulihan biaya penuh atau memecahkan masalah insentif utama. Untuk tujuan ini, volumetric penetapan harga perlu ada pendampingan dengan tingkat harga yang konsisten dengan realitas ekonomi dan sumber daya yang berlaku. Sebuah sistem kuota air yang dapat beralih (hak) dari satu pihak ke pihak lain yang menentukan batas atas untuk pengambilan air individu perlu mendapatkan penetapan untuk air pasar yang akan muncul yang pada gilirannya dapat memberikan dasar untuk menentukan tarif air yang konsisten secara ekonomi.

Memang benar adanya bahwa kelembagaan dan teknis berubah melibatkan biaya yang sangat besar. Tetapi sistem birokrasi administrasi air saat ini sama-sama mahal. Pengalaman internasional menunjukkan dengan jelas bahwa promosi intra dan intersektoral alokasi air melalui pasar di hak air yang kerap menjadi barang dagangan memiliki keuntungan finansial, efisiensi, dan ekuitas yang jauh lebih tinggi daripada reformasi biaya transaksi.

Kesimpulan

Meskipun air terus disubsidi di sebagian besar sektor dan negara, ada pengakuan yang semakin besar tentang penetapan harga air sebagai kunci instrumen kebijakan untuk pemulihan biaya dan manajemen permintaan. Mengingat keseriusan informasi, teknis, dan kendala politik, kondisi teknis dan kelembagaan yang diperlukan dalam pemulihan biaya penuh atau untuk alokasi yang efisien tidak dapat dibuat semalam.

Strategi realistis untuk reformasi harga air harus terlibat, oleh karena itu, pendekatan inkremental yang mengurutkan komponen reformasi dengan tepat, fokus pertama pada pemulihan biaya, dan secara bertahap memperluas untuk mengatasi peran ekonomi dan harga alokasi air. Meningkatkan dan mempertahankan kontribusi ekonomi dan kesejahteraan sumber daya air pada akhirnya tergantung pada kemampuan menghadapi tantangan berlipat ganda untuk meningkatan pasokan dengan biaya ekologi dan sosial yang terendah, serta pengembangan kelembagaan kerangka kerja untuk penggunaan yang efisien dari persediaan yang ada dan yang akan datang. Masa depan ekonomi air berbasis pasar di sebagian besar negara bertumpu pada seberapa cepat reformasi kelembagaan dilakukan.

Informasi lebih lanjut mengenai pengolahan air dan water treatment hubungi kami.

Digiprove sealCopyright secured by Digiprove © 2022 Mitra Water

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Translate »
error: Content is protected !!